Berpeluh di musim dingin kerana teringat dosa

Malik bin Dinar bertemu dengan Atabah al-Gulam di musim dingin, sedang Atabah hanya memakai kemeja yang lusuh.

Dia (Atabah) berdiri dan berfikir, sedang peluh bercucuran.

Maka ditanya oleh Malik: Apakah yang menyebabkan engkau berdiri di sini?

Jawabnya: Hai guruku, ini tempat yang saya pernah berbuat dosa di sini.

Yakni dia sedang berfikir dan berasa takut kepada Allah bahawa dia sudah berbuat dosa di tempat itu sehingga dia berpeluh di musim dingin itu.

Begitulah orang yang mempunyai mata hati, ada rasa gementar atas setiap keterlanjuran, malah ada sensitiviti – yakni terpandang saja sesuatu bersangkutan dengannya seperti tempat, maka terus diterpa rasa takut, gementar dan sayu.