Orang ingat dan tidak ingat Tuhan umpama orang hidup dan orang mati

Foto hiasan – Unsplash

Zikir adalah istilah daripada perkataan Arab – zikr – bermaksud mengingati Allah.

“Oleh itu, ingatlah kamu kepada-Ku, supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepada-Ku dan janganlah kamu kufur.” (Surah al-Baqarah, maksud ayat 152)

“Wahai orang beriman, ingatlah kepada Allah dengan ingatan yang sebanyak-banyaknya.” (Al-Ahzab, maksud ayat 41)

“…dan orang lelaki serta orang perempuan yang banyak menyebut nama Allah, Allah telah menyediakan bagi mereka semuanya keampunan dan pahala yang besar.” (Al-Ahzab, maksud ayat 35)

“Dan sebutlah akan Tuhanmu di dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut, dan dengan tidak pula menyaringkan suara, pada waktu pagi dan petang. Dan janganlah engkau menjadi orang yang lalai.” (Al-A’raf, maksud ayat 205)

Rasulullah SAW bersabda: “Perumpamaan orang yang ingat akan Rabbnya (Tuhannya) dengan orang yang tidak ingat Rabbnya (Tuhannya) laksana orang yang hidup dengan orang yang mati.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhari)