7 karakter harus dijauhi

Foto hiasan – Unsplash

Amirul Mukminin Sayidina Umar al-Khattab RA dipetik sebagai berkata: “Sesiapa banyak ketawa, sedikit kewibawaannya. Sesiapa meremehkan manusia, dia akan dihinakan. Sesiapa lebih banyak (kerap) terbabit dalam sesuatu, dia akan dikenali dengannya. Sesiapa banyak bicaranya, banyak pula salahnya. Sesiapa banyak kesalahannya, sedikit perasaan malunya. Sesiapa sedikit perasaan malunya, sedikit waraknya. Dan sesiapa sedikit waraknya, matilah hatinya.”

1. Sesiapa banyak ketawa, hilang wibawa diri.

Banyak ketawa akan menghilangkan rasa hormat daripada orang lain. Justeru, seseorang tidak dianjurkan ketawa sehingga terbahak-bahak, apatah lagi asyik dengan jenaka kerana ia boleh mendorong sikap lupa dan cuai terhadap tanggungjawab yang sepatutnya disempurnakan.

Imam al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan, Aishah RA berkata: “Saya tidak pernah melihat Rasulullah SAW ketawa kuat sehingga nampak anak tekaknya, (tetapi) Baginda tersenyum sahaja.”

Khalifah Umar bin Abdul Aziz berkata: “Jauhilah bergurau senda kerana gurau senda itu pekerjaan orang yang dungu, yang dapat menyebabkan iri hati.”

2. Sesiapa meremehkan orang lain, dia akan terhina.

Rasulullah SAW bersabda, mafhumnya: “Cukuplah seseorang dianggap berbuat keburukan apabila dia merendahkan saudaranya sesama Muslim.” (Riwayat Muslim)

3. Sesiapa lebih banyak terbabit dalam sesuatu, dia akan dikenali dengannya.

Memang ada benarnya. Orang yang selalu terbabit dalam sesuatu hal akan dikenali dengan hal berkenaan. Jangan sampai kita dikenali dalam hal tidak baik sehingga merosakkan maruah diri.

Kata Sayidina Ali RA: “Harga diri seseorang terletak pada keahliannya.”

4. Sesiapa banyak bicara, banyak salah.

Imam Hasan al-Basri berkata: “Sesiapa yang banyak bercakap, banyak salahnya. Sesiapa banyak hartanya, banyak dosanya. Sesiapa jahat akhlaknya, akan menyeksa dirinya sendiri.”

Tuhan berfirman dalam surah Qaf, ayat 18 bermaksud: “Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya).”

5. Sesiapa banyak salah, sedikit perasaan malu.

Orang yang kurang rasa malu selalu buat salah. Dia juga tidak hairan keburukannya terdedah di mata khalayak. Berbeza dengan orang yang menebal rasa malunya, sentiasa berwaspada dalam setiap tingkah lakunya.

Kata sesetengah ahli ilmu: “Sesiapa memakai baju malu, orang lain tidak akan melihat nodanya.”

Malu mendatangkan kebaikan sebagaimana sabda Rasulullah SAW, mafhumnya: “Malu itu tidak mendatangkan sesuatu melainkan kebaikan.” (Sahih Bukhari, Muslim dan Abu Daud)

6. Sesiapa sedikit perasaan malu, sedikit warak.

Warak ialah meninggalkan hal dibolehkan sebagai bentuk sikap hati-hati daripada hal yang mengandungi dosa.

Daripada Anas RA, Nabi SAW pernah menemui sebiji kurma di jalan. Lantas, Baginda bersabda: Kalaulah bukan kerana saya khuatir kurma ini berasal daripada harta sedekah, pasti saya akan memakannya.” (Sahih Bukhari dan Muslim)

7. Sesiapa sedikit warak, mati hatinya.

Orang paling jauh dari Allah adalah orang yang mati ataupun keras hatinya. Apabila hati mati, seseorang itu tidak akan menerima nasihat dan peringatan. Kata apa saja kepadanya, semua tidak dipedulikan, bahkan dipersenda-sendakan.

Menurut Imam al-Ghazali, kita diwajibkan menjaga hati dan menjadikannya baik dengan sungguh-sungguh, kerana hati bahagian tubuh manusia paling besar bahaya, kuat pengaruhnya, bahkan sukar dan pelik masalahnya serta paling halus dan rumit untuk membaikinya.