Kehebatan ibadat puasa

Foto Pngtree

Ramadan mengajar manusia erti kehidupan. Melalui ibadat puasa selama sebulan, ia banyak membentuk diri kita menjadi lebih baik. Kita lebih mengerti dan menghayati hakikat kemanusiaan dan kehidupan dilalui.

Mari kita selusuri secara ringkas dalam beberapa aspek yang nyata daripada pelaksanaan ibadat puasa Ramadan ini.

Ketaatan

Puasa kita sebulan Ramadan kerana ketaatan kepada Allah. Bukan kerana adat, bukan kerana tiada makanan ataupun sekadar mengikut orang di sekeliling. Maknanya, kita sanggup berlapar dan dahaga semata-mata kerana menyempurnakan suruhan-Nya. Justeru kita orang yang taat. Alhamdulillah.

“Wahai orang-orang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu supaya kamu bertakwa.” (Maksud ayat 183, surah al-Baqarah)

Firman-Nya pada surah an-Nisa, ayat 59 bermaksud: “Wahai orang beriman! Taatlah kamu kepada Allah…”

Sekiranya kita dapat memahami konsep ketaatan ini, nescaya perjalanan hidup kita lebih terarah dan jelas. Justeru kita tidak bermasalah untuk berpuasa, mengerjakan solat, menjaga tingkah laku, menutup aurat dan melakukan suruhan-Nya yang lain.

Kejujuran

Puasa mengajar kita erti kejujuran. Walaupun berseorangan di tempat tersembunyi, di dalam bilik gelap, kita tetap berpuasa sampai waktu berbuka.

Selagi belum tiba waktu berbuka, kita tetap berpuasa. Kita sedar bahawa Allah Maha Mengetahui, Maha Melihat dan Maha Mendengar.

Firman-Nya bermaksud: “Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu dan Dialah Yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui.” (Surah al-An’am, ayat 103)

Aspek kejujuran melalui ibadat puasa ini sangat baik jika kita dapat menerapkan atau mengamalkannya juga pada ibadat lain, bahkan dalam hidup kita seharian, dalam hubungan sesama manusia terutama apabila melakukan sesuatu urusan.

Disiplin

Perkara ini menjadi syarat bagi orang yang ingin menempa kejayaan. Tiada disiplin, usah mengharapkan buah kejayaan. Dan puasa mengajar kita aspek ini, terutama dalam penjagaan waktu.

Kita dilatih menepati waktu sama ada untuk memulakan puasa mahupun berbuka. Apabila masuk waktu, kita segera berbuka puasa. Kita tidak menangguhkannya sebab disiplinnya memang begitu. Begitu juga apabila habis waktu sahur dan masuk waktu Subuh, kita tidak lagi makan dan minum – kita mula berpuasa.

Nabi SAW bersabda, mafhumnya: “Manusia akan terus berada dalam kebaikan selagi mereka terus menyegerakan berbuka.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Di siang hari, kita tidak berkata kotor, mencela, menipu, mengumpat dan menghasut. Kita menahan syahwat dan godaannya. Kita juga menjaga hati daripada sifat keji seperti dengki. Tapi, mengapa disiplin seperti ini tiada pada bulan selainnya? Begitulah sentuhan yang ada pada ibadat puasa – hebat dan ajaib.