Taubat pembuka pintu segala kebaikan

Foto hiasan – Getty Images

Hadis daripada Anas, dia berkata Rasulullah SAW bersabda, mafhumnya: “Setiap anak cucu Adam melakukan kesalahan dan sebaik-baik orang melakukan kesalahan adalah orang bertaubat.” (Sunan ad-Darimi)

Manusia yakni kita (yang jarang kita lihat dan beri tanda aras) tidak terkecuali daripada salah dan silap, sama ada secara sembunyi ataupun terang-terang. Namun, sebaik-baik manusia ialah mereka yang bertaubat.

Pembuka kebaikan

Taubat pembuka kepada segala kebaikan. Ia sebab kepada keselamatan, kejayaan dan kebahagiaan, bukan sahaja kepada dirinya bahkan setiap Mukmin.

Allah berfirman dalam surah at-Tahrim, ayat 8 bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat nasuha, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai…”

Bilakah waktunya?

Dalam Tanbihul Ghafilin ada dijelaskan: “Seharusnya setiap manusia bertaubat pada setiap waktu, sehingga apabila tiba maut, dia sudah taubat.”

Malahan diterangkan juga, setiap orang yang sempurna akal harus bertaubat pada setiap waktu supaya tidak tergolong pada orang yang merajalela (berbuat sekehendak hati) dalam derhaka.

“Sebab seorang yang selalu bertaubat tidak dianggap bergelumang dalam berbuat dosa meskipun dia mengulang dosa itu sehari sampai tujuh puluh kali.”

Hakikatnya waktu tidak pernah menunggu dan memang sifatnya begitu. Kita juga tidak diberikan pengetahuan, bilakah ‘detik waktu itu’ tiba. Justeru, mengapa tidak kita rebut peluang ketika masih ada?

Abu Bakar al-Wasithi dipetik berkata: Sabar tidak gopoh-gapah (tidak cepat bertindak) dalam segala perbuatan itu baik melainkan dalam tiga perkara:

1. Ketika tiba waktu solat, maka harus segera dilakukan.

2. Ketika kematian, harus segera diselesaikan dan dikuburkan secepat mungkin.

3. Ketika akan taubat dari dosa, maka jangan ditunda.

Firman-Nya pada surah Ali-Imran, ayat 135 dan 136 bermaksud: “Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang telah mereka lakukan itu sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).”

“Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka dan syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.”

Jangan ulangi

Sayidina Ali bin Abi Talib RA diberitahu oleh orang: “Saya telah berbuat dosa.”

Ali berkata: “Taubatlah kepada Allah, kemudian jangan engkau ulangi.”

Orang itu berkata: “Saya telah taubat tetapi saya ulangi lagi.”

Ali berkata: “Taubatlah kepada Allah, kemudian jangan engkau ulangi lagi.”

Orang itu bertanya: “Sampai bilakah?”

Jawab Ali: “Sehingga syaitan yang kecewa dan menyesal.” (Dipetik daripada Tanbihul Ghafilin)

Terus berharap

Abu Laits dipetik sebagai berkata: “Seorang hamba apabila taubat, maka Allah menerima taubatnya dan mengampuninya, kerana itu seharusnya manusia tidak putus harapan daripada rahmat Allah.”

Firman-Nya dalam surah Yusuf, ayat 87 bermaksud: “Sesungguhnya tidak berputus asa daripada rahmat dan pertolongan Allah melainkan kaum yang kafir.”

Ayat 25, surah asy-Syura bermaksud: “Dan Dialah Tuhan yang menerima taubat daripada hamba-hamba-Nya (yang bertaubat) serta memaafkan kejahatan-kejahatan (yang mereka lakukan) dan Dia mengetahui akan apa yang kamu semua kerjakan.”