Orang khusyuk dalam solat, orang berjaya

Foto hiasan Unsplash

Surah al-Mukminun, ayat 1 dan 2 bermaksud: “Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya.” (Tafsir Pimpinan ar-Rahman)

Menurut keterangan diberikan dalam tafsir itu (bagi ayat 2), solat yang sempurna ialah solat yang dilakukan dengan khusyuk yakni dengan sepenuh-penuh hormat dan ingatan meliputi anggota-anggota badan dan hati.

Khusyuk adalah aspek sangat penting dalam mengerjakan solat. Berkaitan hal ini, ada beberapa keterangan dalam Tanbihul Ghafilin:

1. Al-Kaham bin Uyainah berkata: Sesiapa di dalam solatnya memperhatikan orang di kanan kirinya, maka tidak dianggap solatnya.

2. Yaakub Alqari’ ketika solat tiba-tiba datang orang mengambil serbannya dan dibawa kepada kawan-kawannya. Maka, kawan-kawan itu mengetahui bahawa ia adalah serban Yaakub.

Justeru, mereka menasihatkan orang yang mengambil itu supaya mengembalikannya, sebab khuatir terkena doanya.

Maka, segera dikembalikan, sedang Yaakub belum selesai solat. Lalu, diminta maaf dan diberitahu kepadanya setelah selesai solat.

Yaakub berkata: Aku tidak berasa siapa yang mengambil dan siapa yang mengembalikannya.

3. Rabiah Adawiyah pernah solat ketika sujud mendadak matanya tercucuk duri, tetapi tidak berasa melainkan selepas selesai solat.

4. Sayidina Hasan bin Ali jika akan berwuduk berubah pucat dan ketika ditanya hal itu, jawabnya: Saya akan berdiri di depan raja yang maha kuasa. Dan apabila dia akan masuk masjid, mengangkat kepalanya sambil berdoa:

“Wahai Tuhanku! Hamba-Mu di pintu-Mu. Telah datang kepada-Mu orang yang derhaka. Engkau menyuruh orang yang baik daripada kami supaya memaafkan orang yang salah, sedang Engkau yang baik pemurah dan aku yang bersalah, maka maafkan keburukanku dengan kebaikan-Mu, wahai Yang Maha Mulia.”

Kemudian dia masuk ke masjid.

5. Sayidina Ali bin Abi Talib jika tiba waktu solat, gementar persendiannya dan berubah mukanya. Ketika ditanya mengenai hal itu, jawabnya: Tiba waktunya amanat yang ditawarkan oleh Allah kepada langit, bumi dan bukit dan semuanya menolak kerana khuatir daripadanya tetapi ditanggung oleh manusia dan aku tidak mengetahui apakah aku akan dapat menunaikan sebaik-baiknya atau tidak.