Tidak tahu malu

Manusia tidak tahu malu lagi apabila hati melekat pada dunia. Foto hiasan – Unsplash

Manusia ada yang suka berbohong. Malah mereka tidak berasa bersalah atau malu kerana sudah menjadi kebiasaan, apatah lagi dengan sikap itu mudah baginya untuk memperoleh sesuatu.

Sebagai contoh, mereka dapat membuat duit dalam waktu singkat, mendapatkan pengaruh seterusnya sentiasa dipandang mulia dan terhormat, sedangkan hakikatnya tidak demikian.

Mereka yang mengamalkan sikap itu memang mempunyai kepentingan. Jika mereka berniaga, tujuan bohongnya hendak melariskan barang dagangannya.

Lantas, diuar-uarkan keistimewaan barang jualannya bersama harga ditawarkan konon asli bukan tiruan ataupun bukan campuran bahan lain, berkualiti dan memberi kesan optimum, sedangkan ia tidak sedemikian.

Orang suka bohong sebenarnya mempunyai jiwa pengecut. Dengan jiwa yang tidak tenteram, mereka tiada keyakinan diri dan takut menghadapi realiti. Sebab itu selalu berbohong, berpura-pura, buat-buat tak sedar atau tak salah.

Di media sosial, bukan sedikit pembohongan yang dimuat naik dan dikongsi, seperti petikan kata-kata, yang sengaja direka untuk memperdayakan orang lain atau sebagai bahan ketawa.

Hakikatnya, dunia ini penuh dengan pembohongan. Manusia lebih gemar kepada kepalsuan, berbohong antara satu dengan yang lain, sama ada secara sengaja dan dalam sedar ataupun tanpa disedari.

Paksinya adalah keutamaan bahkan ketamakan pada dunia. Berbohong, berpenampilan pura-pura demi untuk habuan dunia.

Ya, apabila hati melekat pada dunia umpama besi dan magnet, apa saja cara untuk mendapatkannya tetap dilakukan, sedang akhirat dikesampingkan sehingga ibadat dibuat secara ala kadar saja.

“Maka (dapatlah masing-masing mengetahui kesudahannya), adapun orang yang melampau (perbuatan derhakanya). Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata. Maka, sesungguhnya neraka Jahimlah tempat kediamannya.” (Surah an-Nazi’at, ayat 37 hingga 39)