Enam cara hadapi fitnah

Fitnah menjadikan hidup hambar – Foto hiasan Unsplash

Abu Laits as-Samarqandi dalam karyanya Tanbihul Ghafilin dipetik sebagai berkata: Jika orang memberitahu kepadamu bahawa seseorang memburukkan kamu, harus menghadapinya dengan enam macam:

1. Jangan percaya, kerana orang memfitnah itu tidak diterima persaksiannya.

Sebagaimana firman Allah bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasiq membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang telah kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)

2. Kamu harus mencegahnya daripada fitnah itu, sebab nahi munkar (mencegah kemungkaran) itu wajib.

3. Kamu harus membenci (tidak suka) kepadanya, sebab telah berbuat maksiat.

4. Kamu jangan bersangka buruk terhadap saudara kamu yang difitnah itu, sebab buruk sangka terhadap sesama Muslim adalah haram.

5. Jangan kamu selidik keadaan (mencari-cari salah) orang yang difitnah itu, sebab Allah melarang mencari-cari kesalahan orang.

6. Apa yang kamu tidak suka daripada perbuatan orang yang memfitnah itu, maka jangan sampai berbuat seperti itu, iaitu kamu jangan memberitahu kepada sesiapa pun apa yang dikatakan oleh orang membuat fitnah itu.